Cerita Masa Lalu: Obrolan Pinggir Jalan

August 21, 2011

Kemarin sore waktu di perjalanan pulang kantor, saya melihat ada  sepasang lagi ngobrol di pinggir jalan. Eh kok mendadak saya keingetan juga dulu pernah ngobrol di pinggir jalan sampai seharian penuh, sampe malam malahan. Aduh.

Kalau tidak salah itu termasuk dalam sejarah perburuan saya.

satria.. satria.. satria..

Yak, semboyan di atas itu adalah garis besar perburuan saya. Berburu satria. Apa sih satria? Itu lho motor Satria keluaran Suzuki.

Waktu itu saya bener-bener kepincut sama motor itu untuk alasan yang akan saya simpan sendiri. Sampai-sampai banyak orang terlibat di dalam perburuan saya. Termasuk om Azz saya dan staf saya yang notabene ‘ahli motor’.

Okelah, cerita obrolan pinggir jalan dimulai pada tanggal 17 Agustus. Upacara benderalah kita di kantor. Malam sebelumnya saya dapat kabar kalau saya boleh datang ke rumah penjual untuk cek kondisi motor satria itu. Oke, berhenti dulu sampai sini.

Upacara pastinya pagi ya, kalo kesiangan mah ntar pada kepanasan. Rencananya setelah upacara ada acara lomba 17-an. Cuman saya lagi males ikut lomba dan kepengen cepetan liat motornya. Saya sms-lah itu orang yang mau jual satrianya. Saya bilang akan datang setelah upacara. Janjian selesai.

Nah, ada satu lagi masalahnya. Karena termasuk golongan pendatang, jadilah saya ga tau jalanan Jakarta nan riweh itu. Akhirnya saya ngadu ke staf saya itu trus ternyata dia mau nganter saya. Dengan catatan tapinya–untuk catatannya juga saya rahasiakan.

Ternyata tak disangka, staf saya itu–sebutlah De–sedang menunggu kehadiran seseorang–sebutlah Sa. Yah, laiknya orang lagi naksir lah, nunggu pujaan hati😀. Sayangnya ternyata pujaan hati tak datang, dan akhirnya jadilah saya cuma berdua saja sama staf saya itu meluncur ke alamat yang dituju. Kalau ga salah di daerah sekitar Pondok Gede.

Eh, tapi saya agak kuatir karena sms saya belum dibalas sama si empunya, tepatnya alamat rumahnya di mana. Cuma janjian ketemuan di pojokan mana gitu, nanti dijemput. Saya dan De akhirnya sampai juga di tempat janjian. Karena si empunya belum nongol, akhirnya kami nongkrong di pinggir jalan sambil nunggu kabar. Mumpung ada abang tukang soto, sekalian lah kita makan pagi. Hohohohoho.

Nah, setelah obrolan panjang lebar masuklah itu sms yang mengabarkan kalau si empunya satria ga jadi ngejual motornya. Ealah, sudah lama nunggu di tempat janjian taunya 1 sms itu mengacaukan semuanya. Yasudah, daripada bete, saya lanjut aja ngobrolnya sama staf saya itu.

Kalau diingat, kok ya betah kami berdua nongkrong di pinggir jalan gitu. Ngobrol ngalor ngidul soal motor, kabar kantor, motor lagi, kabar kantor lagi, dan akhirnya berujung ke curhat pribadi. Hahahhaha.. Kocak abis.

Menjelang maghrib, apa daya perut udah keroncongan. Kami meluncur lagi cari tempat makan yang searah jalan pulang. Eh, sampai tempat makan malah keterusan ngobrol lagi. Nah, waktu itu si De sempat nelpon si Sa. Ada-ada aja. Untungnya ga ada salah paham itu saya ngobrol berdua sama si De seharian.

Kenapa ingatan itu tiba-tiba muncul ya? Padahal sudah lama saya lupa kejadian itu. Eh pas liat itu mba-mba sama mas-mas kongkow di pinggir jalan kok jadi ingat lagi. Hehehhe.

Akhir cerita, saya gagal dapat satria hari itu, tapi ternyata hari itu juga ga buruk-buruk amat. Terima kasih untuk De yang selalu membantu saya dan Sa yang juga udah baik banget sama saya ;p

Dan ini adalah hasil akhir perburuan saya, yang melibatkan banyak orang. Terima kasih semuanya!! ^_^

kira

kira

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: