Ini adalah repost short story yg sempat diposting di sebuah forum. Kayaknya waktu itu entah kerasukan arwah pujangga mana kok sampe bisa nulis cerita pendek angst macam gini. Hehehe… Ditulis dengan sudut pandang orang pertama alias dari sudut aku. But obviously, not really me having this situation. Eniwei, enjoy this story of me. The first and only I’ve ever made.

*pengantar*

Semua kegundahan itu menumpuk, menggunung, sampai kutakut gunungan itu akan longsor dan mengepung sekelilingku. Semua bercampur di kepala. Indeed, we have only one head. Satu kepala itu kini sudah ngebul, mesin-mesin yang bekerja di dalamnya, mesin super canggih yang tiada duanya, sudah terlalu panas dan sepertinya perlu untuk diistirahatkan sejenak.

Kerja, refreshing, penghitungan, timeline, schedule, dia, mereka, aku, semuanya bercampur aduk. Pikiran melelah, tubuh merapuh, hati meremuk. Lengkap sudah sepertinya untuk menjadikan metabolisme terganggu.

*beginning of story*

Diary sang Putri

Dia. Saat ini aku hanya mengingatnya. Masihkah aku mengikat hatiku padanya? Sampai-sampai aku tak bisa beralih pada yang lain. Dia. Mungkinkah Dia mengingatku? Kuingin Dia mengingatku, tapi sepertinya kenyataanya tidak semanis yang kubayangkan. Lalu, ada Dia yang Lain. Dia yang Lain yang sedang menunggu sebuah jawaban dariku. Harus kuapakan Dia yang Lain itu? Masih kuabaikan saja Dia yang Lain itu, demi Dia. Hanya Dia.

Sebuah suara bertanya, “Sampai kapan kau akan menunggu Dia?” Ku hanya bisa termenung, tak jua kutemukan jawaban untuk suara itu. Lalu, menyusul pertanyaan yang lain, “Kenapa kau tidak mau mempertimbangkan Dia yang Lain itu?” Masih saja ku diam membisu, tanpa jawaban. Di sudut lain, sebuah pertanyaan terlontar, “Jangan sampai kau mempertimbangkan Dia yang Lain itu hanya karena kekecewaanmu pada Dia. Tuluslah padanya kalau kau benar-benar ingin mempertimbangkan Dia yang Lain itu.” Tak kusangka, air mata menetes.

Dia. Saat aku ingin berlari darinya, selalu saja Dia menarikku kembali. Ingin rasanya hanya menjadikannya masa lalu. Tapi apa daya, pesonanya terlalu memikatku, dan akupun belum bisa melepaskan hatiku darinya. Masih saja kuabaikan Dia yang Lain demi Dia. Aku terus menipu diriku, membuat bayangan-bayangan semu, yang hanya muncul dalam mimpiku.

Apa sebenarnya mauku selama ini? Apa yang kucari? Memang benar aku memimpikan Dia, namun tak selamanya mimpi itu menjadi nyata. “Bangunlah dari mimpimu, Putri” kata suara itu. Begitu menusuk jiwa. Begitu naifkah diriku selama ini? Selalu mencari, tidak melihat dan mensyukuri apa yang ada di depan mata dan telah dihadirkan untukku. Semua yang kubangun di dunia mimpiku luluh lantak, tapi masih saja aku berniat membangun dunia yang lain dari puing-puingnya. Dunia itu, adalah sebuah benteng rapuh hatiku. Kini, dunia itu tersayat, tercabik, menjadi serpihan. Akankah ku bisa membangunnya kembali? Bentengku, perlindunganku, tempatku menyembunyikan segala letih, lelah, dan sakitku.

*end of story*

Nah ya,, setelah bongkar-bongkar isi harddisk leptop saya akhirnya saya repost juga ini short story. Hmmm… jangan bandingkan dengan tulisan profesional ya,, Ini cuma sekadar media untuk merilekskan diri.

Siapa coba yang ga kenal jerapah?? Hewan herbivora yang satu ini punya ciri khas berleher panjang, kulit bertotol, dan ada tanduk di kepalanya (tanduk bukan ya bilangnya??). Anyway, jerapah itu cantik. Gue suka banget jerapah.

Kalo dipikir-pikir, sebenernya apa sih yang bikin gue tertarik sama hewan ini? Gak tau juga ya (nah, lho galau deh). Pokoknya menurut gue jerapah itu cantik, terlepas dia itu jantan ato betina. Bayangin aja leher jenjangnya itu, kulit totol-totolnya yang aduhai, plus rambut lehernya yang jeprak sangar itu. Wiiiyyy,, takjub banget waktu liat jerapah makan. Lidahnya panjang juga.. wakakkakak…

Pernah sekali waktu gue ke ragunan. Sekali-kalinya ada temen yang bersedia nemenin gue ke ragunan demi liat jerapah. Mana abis balik kondangan pula. Bayangin kostum batik dan hi heel terus main ke ragunan. Alamaaaakkk!! Tapi puas banget bisa liat jerapah ragunan. Hehe.. padahal bentuk jerapah juga gitu-gitu aja sih.

Kalo diajak ke kebun binatang, selain jerapah, gue juga suka banget liat unta. Hewan berpunuk ini biasanya kan dijadikan tunggangan. Di bonbin kalo mau naik unta, musti bayar dulu. Bisa pilih unta ato gajah. Gue sih lebi pilih unta. Sayang jerapah ga bisa dinaikin ya,, kalo bisa, bakalan naik terus gue.. hahhaa.

Obsesi gue terhadap jerapah bikin gue berburu boneka jerapah. Buset, pertama kali cari kok susah banget ya. Giliran ada yang totol-totol jerapah tapi bentuknya malah mirip kuda. Hadeh!! Akhirnya setelah berburu beberapa lama nemu juga yang lumayan representatif. Eh, terus temen kalo ada bentuk jerapah dikit dibeli terus dikasih saya. Jadinya sekarang boneka jerapah saya ada banyak. Thanks guys!!

Baiklah, sekarang gue mau main dulu sama jerapah-jerapah gue. Si Tongki, Jepi, Jeko, Jiraf. Ada satu si jerapah mini itu belum gue namain sampe sekarang.

Yak,, tamie capcay ini termasuk salah satu makanan favorit saya. Pertama kali kenal tamie waktu jaman kuliah. Weleh, ndeso banget sih saya. Masa makanan yang namanya tamie aja ga kenal.

Waktu itu lagi lelah sama topik kuliah dan akhirnya temen-temen dan saya cangkruk di warung pinggir jalan yang menunya masakan China. Di situlah pertama kali pesen yang namanya tamie dan ternyata saya doyan eh. Mie digoreng garing terus disiram kuah capcay. Kriuk bin kenyol deh. Mantap rasanya.

Nah, setelah bertahun-tahun pisah dengan tamie capcay mendadak kepengen banget. Sayangnya di dekat rumah saya ga ada yang jualan makanan itu. Nah lho, udah terlanjur ngidam tapi ga ada yang jualan. Waktu main ke Mojokerto akhirnya ada yang jual dan tempatnya lumayan deket sama rumah temen.

Tersebutlah sebuah depot di pojokan jalan HOS Cokroaminoto, Depot Cahaya namanya. Nah depotnya menjual berbagai menu makanan China yang umum dijumpai, macam nasi goreng, kwetiaw goreng, fu yung hai, dll, termasuk si tamie yang saya pingin. Saking pinginnya, langsung aja pesen tamie capcay, saya pikir bakal banyak sayurnya. Asik dong kalo banyak sayurnya. Eh, taunya yang dateng sayurnya sepi tapi “printilannya” yang banyak. Apasih printilan? Itu lho ikan yang dicampur di capcay-nya, macem kekean, ayam, en ati ampela.

makanan china

Disajikan di piring oval plus tak lupa pendampingnya, si acar. Menarik sih tampilannya, tapi berhubung saya ga suka wortel, jadinya wortelnya saya pinggirin dan saya pindahin ke piring temen yang nemenin andok tamie. 😀 Porsinya besar eh. Statusnya bener-bener dari kelaperan naik ke tingkat kekenyangan. Hehe,, si acar ngebantu banget ngilangin rasa eneg di perut.

Abis dikenalin ke Depot Cahaya itu, akhirnya tiap main ke Moxer—istilah kerennya Mojokerto—saya jadi pengen makan tamie lagi. Hehe.. Nah, kalo ada yang mampir ke Moxer, monggo dicoba andok di depot itu. Rasanya cukup enak kok, harga juga standar. Xixixii…

Baiklah, sekian reportase tamie dari saya.

Nah, ya… kayaknya lama banget deh udah ga apdet blog. Baiklah,, sore ini entah kenapa tiba-tiba pingin nulis koleksi handphone yang pernah dipake. Dari mulai jaman kuliah sampe sekarang. Here we go..

Sebelum hape jadi primadona, yang jadi barang keren adalah pager. Wiiyyy… masih SMP thu waktu heboh-hebohnya pager. Satu sekolahan aja yang punya baru beberapa orang doang. Yow ma men!! Jaman SMP mah masih super gaptek. Pelajaran komputer aja masih DOS dan Lotus. Belom lagi disket 5.5”. xixiixixi,, jadul banget de ah. Nah ya, naik SMA udah mulai jamannya handphone thu. Paling keren waktu itu punya temen, Ericsson T10 klo ga salah, yang model flip. Wiiyyy… nenteng gituan kliatan keren benjets. Berikut dimulai perjalanan sejarah hape saya.

1. Ericsson GH688
ericsson GH688Pertama kali boleh pake hape waktu saya udah kuliah lho. Itu juga dapet hibahan hape dari babe yang udah ganti hape Nokia. Hape pertamax saya, Ericsson GH688. Bentuknya gede, ada antenna, mirip HT banget deh. Temen yang lain udah pada nenteng Nokia 2100, saya masih pake GH688. Epic banget kenangannya. Ada ringtone “go go Power Rangers” juga lho. Dulu jamannya bikin ringtone masih pake setting-setting yang dari majalah itu. Hohooho,,, saya berhenti pake hape ini karena antenna-nya patah dan udah ga bisa diselametin lagi. Padahal saya masih sayang sama hape ini. Maksimal sms cuma sampe 50 karakter apa ya klo ga salah. Hihihihihi..

2. Nokia 2100
nokia 2100Hape pengganti saya setelah GH688 pensiun adalah Nokia 2100. Waktu itu pilih yg warnanya pink agak ungu karena suka ungu. Bangga thu punya hape baru. Tapi sayang ga bertahan lama karena ilang pas di bus pulang dari kampus. Waw,, saya cuma bisa cengingiran dan babe cm diem aja.. haha,, Ga banyak kenangan sama N2100 ini.

3. Nokia 2300
nokia 2300Abis N2100 ilang, si babe masih bertahan beliin saya Nokia lagi. Kali ini yang seri N2300. Wih, jaman segitu udah keren ada radionya. Hoohoho,,, hape ini lumayan bertahan lama sih di saya sampe akhirnya bosen dan dipake babe trus saya dibeliin yang baru. Setelah dari babe kayaknya dihibahkan deh,, tapi ga tau ke siapa. Ini hape yang masa pemakaiannya paling singkat di tangan saya.

4. Sony Ericsson K300
sony ericsson k300Hape saya selanjutnya adalah Sony Ericsson K300. Setelah pake produk Nokia akhirnya saya hijrah ke Sony Ericsson. Beli hape ini lagi keren-kerennya hape polyphonic plus kamera. Hape yang satu ini awet banget di tangan saya. Bertahan sampe 5 tahun lebih. Suaranya nyaring. Nostalgianya, hape ini bisa dipake buat transfer data dan nyimpan lagu. Susahnya, transfer datanya cuma bisa pake infrared. Waktu mau ngopi lagu musti minta temen yang hapenya bagusan buat disimpan dulu di hape temen baru ditransfer ke K300. Goyang dikit aja sensor IR-nya, gagal deh thu transfer data. Haha,, Setelah hampir 6 tahun menemani saya, akhirnya hape ini berpindah tangan ke adek sepupu saya. Sempat dipake dia beberapa bulan tapi pas dibalikin kondisinya dah amburadul. Masih saya simpen jasadnya di kotak di rumah saya.

5. Sony Ericsson W302
sony ericsson w302Saya emang Soner minded deh. Habis K300 dihibahkan, saya ganti W302. Sebenernya suka banget sama hape ini tapi entah kenapa ga bertahan lama di tangan saya. Bentuknya simple en pas banget digenggam. Fiturnya juga komplit, ada kamera, mp3, radio, plus ada memori eksternalnya juga. Paketnya juga lengkap sama kabel datanya. Ah, sayang seribu sayang ga tahan lama.

6. Sony Ericsson Xperia X8
sony ericsson xperia x8Nah, setelah mengalami masalah dengan W302 yang setia menemani saya selama 1 tahun lebih, saya berpindah ke Xperia X8. Sampai sekarang masih pake ini. Basis Android dan fiturnya yang lengkap bener-bener pas banget buat saya. Pertama kali beli gagu banget pakenya. Touch screen sih, biasanya asal pencet-pencet keypad aja, sekarang kudu ati-ati klo ga pingin thu layarnya ambles. Hehehe..  sudah bertahan 1 tahun lebih ini.. moga-moga bisa lamaan dikit kalo mau ganti lagi. Tapi masih bagus banget sih Xperia saya.

Yah, itulah sejarah hape yang pernah saya pake. Di sela-sela trouble hape, ada beberapa juga yang sempat dipake: Nokia 6600, Nokia 3315, dan HT (gak tau tipenya). Di antara anggota keluarga, yang demen brand Sony Ericsson cuma saya doang. Susahnya, sekalinya chargernya bermasalah, ga bisa pinjem, eh. Hehhee…

So, what’s your favorite mobile phone??

handphonehape

This is about “Hari Gajian”

Well, obviously as a worker, we always expect time for Salary Day or Payment Day or Hari Gajian or whatever it called. After a month hard working and perhaps even extra time, we really glad when it comes to us get paid.

payment day

Tulisan ini dipicu kejadian saat hari gajian terakhir di kantor saya. Kalau sebelumnya, di kantor yang lama, gaji saya ditransfer langsung ke rekening; di kantor yang sekarang saya dibayar tunai. Bukan baru kali ini sih mengalami gajian tunai tapi sensasinya memang beda dengan waktu gajian transfer.

Okelah, langsung saja ke insiden saat hari gajian yang terakhir. Jumlah karyawan di kantor saya yang sekarang memang ga banyak, tapi entah kenapa sore-sore sebelum bagi-bagi gaji, si bos menginfokan kalau ada 2 karyawan yang gajinya ditransfer aja. Kedua karyawan yang dimaksud masih kuliah, so, no problem lah kalau ditransfer. Sebenernya saya juga ga masalah sih kalau gaji saya ditransfer, tapi ikut kebijakan kan lebih enak. Mungkin si bos ingat waktu terakhir gaji saya mau ditransfer ternyata rekening bank saya ga dikenali. Duh!!

Nah, saat si bos mengumumkan nama karyawan yang gajinya bakal ditransfer, tersebutlah seorang teman yang juga menawarkan diri supaya gajinya ditransfer saja. Nah ya, saat itu mungkin prospek ditransfer lebih menguntungkan dibandingkan menerima tunai. Berlalulah sore gajian dengan tanpa masalah berarti. Tapiiiii…….

Malamnya, ada seorang teman yang gajinya ditransfer ternyata setelah dicek belum masuk. Oh la la,,,, Yasudah, saya minta dia konfirmasi ke si bos, mumpung masih kelihatan online. Dan setelah konfirmasi, akhirnya selesailah permasalahan transfer-mentransfer gaji.

Paginya, setiba di kantor, ada yang cerita kalau si karyawan yang menawarkan diri minta ditransfer mengaku belum terima transferan. Ealah ngger-ngger. In case you didn’t notice, I know you really need all the money you can get. Well then, why would you ask for it to be transferred? When you have no money and the people you promised to be paid is chasing you, you get panic.

Nah ya, tragedi payment day. Dengan kejadian ini saya jadi berpikir, memang sistem pembayaran tunai dan transfer punya kelebihan dan kekurangan. Saya jadi bersyukur bisa terima gaji tunai saat hari gajian. Kenapa? This is 2 main reasons why I’m glad to receive cash payment.

1. Cash in hand
Dengan menerima pembayaran tunai, saya jadi bisa membagi uangnya sesuai keperluan. Saving, daily expenses, credit, etc. Jadi lebih enjoyable kan kalau bisa langsung dipilah-pilah gitu.

2. Ga perlu cek saldo di ATM
Nah, untungnya gaji tunai selain uang langsung di tangan, kalau jumlahnya kurang bisa langsung komplain kan? 😀 Lha kalo transfer kan kudu cek dulu di ATM, kalau kurang ya, komplainnya besok deh. Soalnya kan tenggang waktu transfer kan lumayan panjang, apa lagi kalo beda bank kadang suka nyangkut.

Nah, kejadian yang melibatkan karyawan yang mengajukan diri minta ditransfer dan akhirnya gajian telat padahal udah butuh duit banget itu bikin saya mikir kalo next time ditawarin gaji tunai atau transfer, saya akan mempertimbangkan kebutuhan saya dulu. Kalau memang duitnya masih cukup buat besok, ya it’s okay kalo ditransfer. While in her case, she already promised her fellow if she will pay her debt pas hari gajian. But why suddenly she decides to ask for transfer payment? Must be reason behind it and she looks panic and annoyed when the boss ‘forgot’ to transfer her. Hmmm…

I’m warning you, miss. Next time, harusnya dirimu mempertimbangkan dulu. Lebih baik terima cash kalo emang lagi butuh banget duitnya.

hari gajian