Tertib Lalulintas: Aman & Nyaman

September 19, 2012

Sebagai pengendara motor yang tiap hari harus mengarungi belantara jalan raya demi menuju kantor, suka kesel sendiri kalo ada driver yang nyetirnya ngawur. Bukan berarti gue driver yang superperfect, but at least gue selalu berusaha mematuhi rambu-rambu lalu lintas alias tertib lalulintas.

Pengetahuan basic buat pejuang jalanan adalah tahu dan paham maksud dari rambu-rambu lalu lintas. Meskipun pas ngurus SIM dulu gak pake ngisi ujian rambu-rambu, tapi ya paham juga kali itu “pajangan” di pinggir jalan, entah itu warna kuning, merah, ijo. Jangan lupain juga marka jalan. Banyak peristiwa kecelakaan yang terjadi hanya karena driver-driver itu ga ngacuhin marka jalan dan melanggar lampu lalu lintas. Duh!

Pengguna Jalan
Yuk kenali siapa aja para pengguna jalan.
1. Pengendara motor
2. Pengendara mobil
3. Pengendara umum (angkot, bus kota, taxi, angguna, dll)
4. Pengendara kendaraan dinas (polisi, truk pertamina, mobil peti kemas, tangki, dll)
5. Pengendara sepeda onthel
6. Pejalan kaki

Gak diragukan lagi, persentase paling banyak adalah pengendara motor. Bejibun bo,, habisnya kreditnya makin gampang sih. Mulai dari sepeda motor model jadul, vespa, sepeda modifikasi, moge, etc. Sebagai salah satu anggota di golongan pengendara motor, gue kadang juga kesel sendiri kalo jadinya saling serobot. Apa lagi pas kondisi macet. Arrrghhh!! Bikin stress deh.

Disusul di peringkat 2 dengan pengendara mobil dan umum. Tapi masih jomplang lah itu perbandingannya. Jelas masih banyakan mobil pribadi daripada mobil umum. Menurut saya pribadi, punya mobil itu prospeknya ga bagus karena lama nyampenya, ngabisin uang bbm karena lama di jalan, biaya operasionalnya tinggi, dan banyak faktor lainnya. Lagian, sayang aja kalo 1 mobil isinya cuma 1 orang. That’s why gue pingin fasilitas kendaraan umum itu ditingkatkan lagi, angkot ga ngetem, ga narik penumpang di tiap gang (ini juga nih yang bikin macet, belum lagi berhenti dadakan buat nurunin penumpang).

Alhasil, karena membludaknya pengendara motor dan mobil pribadi, pengendara sepeda onthel dan pejalan kaki jadi makin tersingkir. Ga mungkir kalo sering kali pengendara motor nyerobot trotoar karena pingin cepet sampai di tempat tujuan. Ga peduli itu di trotoar ada pejalan kaki yang lagi mau nyebrang ato jalan ke mana gitu. Pokoknya berasa jalan milik sendiri.

Bagian-bagian Jalan
Badan jalan adalah bagian jalan yang dibagi jalurnya. Jalan kecil biasa dibagi 2 jalur, jalan besar bisa sampai 4 atau 6 jalur. Di bagian tengah badan jalan ada garisnya sebagai tanda, entah itu garis sambung atau putus-putus. Nah itu artinya juga beda-beda. So, pengendara musti paham niy hal-hal yang kaya gini. Biar ga asal main serobot ala slonong boy.

Bahu jalan adalah bagian di pinggir jalan, biasanya udah keluar dari aspal jalan. Bagian ini yang biasanya dibikin trotoar atau dibiarin lempeng aja. Fungsinya biar kalau ada situasi tak terduga, pengendara bisa berhenti dan ga ngaling-ngalingin jalan. Sasaran empuk pengendara motor nih. Kalo macet-macet suka asal pake aja.

Rambu Lalulintas
Gue gak akan ngoceh soal macem-macem rambu lalulintas deh. Gue cuma pingin sharing aja hal-hal yang biasanya dilakukan kita para driver baik sengaja atau ga.

Hal pertama yang sering bikin emosi jiwa adalah pas lampu lalu lintas merah, tapi ga ada yang mau berhenti. Pada nyerobot semua. Ato ga kalo berhenti sampe maju banget nutupin zebra cross penyebrangan jalan. Nah, kalo zebra cross ketutup, thu pejalan kaki nyebrangnya mau gimana coba? Nyepit-nyepit di antara mobil dan motor gitu? Kesian banget. Kalo gitu mah gue ogah jalan kaki, ga dikasih kesempatan banget. Bayangin ribetnya nyebrang jalan kalo harus nyelempit gitu. Arrrr,,,

Plis deh para driver, kalau pas berhenti di persimpangan itu di belakang garis putih sebelum zebra cross. Jangan bilang itu teorinya, kalo kita ga praktik dari sekarang, kapan manusia Indonesia bisa tertib lalulintas? Omaigod! Gue jadi keingetan ada salah satu scene di film seri apa gitu, nyetir mobil di tengah malem, pas di persimpangan lampu traffic nyala merah. Dia tetep berhenti thu, di belakang garis lagi. Meskipun dari arah lainnya ga ada kendaraan yang lewat, tetep dia berhenti. Nah, itu yang pingin gue terapin ke diri gue.

Next, selalu kasih tanda kalo mau pindah jalur. Itu gunanya lampu kelip-kelip kuning alias lampu sign di kendaraan anda. Sering thu ngeliat pengendara sok bermanuver ria pindah dari jalur kanan ke kiri atau sebaliknya tapi ga pake nge-sign. Betapa ya itu, kalo aja di belakangnya sepi kendaraan ato jaraknya jauh. Lha kalo jaraknya deket, apa kabar kalo nyerempet? Ujung-ujungnya bisa jatoh, gedubrak. No no,, jangan sampe kejadian.

Khusus pengendara motor, ada kebijakan safety riding. Nyalain lampu meski di siang hari. Hmm,, ini dulu maksudnya apa ya? Kalo ga salah buat meminimalisasi kejadian kecelakaan deh. Sering banget ada pengendara mobil ato truk yang ga ngeh kalo ada motor di belakangnya gitu?

Dua hal itu yang bikin dongkol. Penerabasan lampu lalulintas dan ga kasih tanda waktu pindah jalur. Beberapa kali sempat hampir keserempet karena ada pengendara yang seenak udel main belok.

Cek Kendaraan Sebelum Berangkat dan Pulang
Kalo pengendara motor, cek deh itu lampu depan nyala ga, lampu sign masih oke ga. Jangan lupa pakai helm yang bener. Itu juga buat keselamatan kita lho, bukan buat orang lain. Cek bensinnya, jangan sampe keabisan di tengah jalan dan harus ndorong jauh banget. Cape bo!

Spion, itu juga penting lho. Itu buat kita cek situasi apakah aman kalo kita mau ke kiri ato kanan. Jangan sampe spion diganti sama yang mini sampe ga bisa buat ngeliat apa-apa. Spion itu bukan aksesoris, coy.

Buat pengendara mobil, jangan lupa pasang sabuk pengaman. Cek juga lampu, bensin, ban, spion, dll. Siapin stamina buat perjalanan yang lama akibat macet.

So, happy riding ya. Ayo mulai tertib lalulintas biar semuanya enak. Pengguna jalan itu banyak lho,, jangan suka egois sendiri ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: