Yak,, tamie capcay ini termasuk salah satu makanan favorit saya. Pertama kali kenal tamie waktu jaman kuliah. Weleh, ndeso banget sih saya. Masa makanan yang namanya tamie aja ga kenal.

Waktu itu lagi lelah sama topik kuliah dan akhirnya temen-temen dan saya cangkruk di warung pinggir jalan yang menunya masakan China. Di situlah pertama kali pesen yang namanya tamie dan ternyata saya doyan eh. Mie digoreng garing terus disiram kuah capcay. Kriuk bin kenyol deh. Mantap rasanya.

Nah, setelah bertahun-tahun pisah dengan tamie capcay mendadak kepengen banget. Sayangnya di dekat rumah saya ga ada yang jualan makanan itu. Nah lho, udah terlanjur ngidam tapi ga ada yang jualan. Waktu main ke Mojokerto akhirnya ada yang jual dan tempatnya lumayan deket sama rumah temen.

Tersebutlah sebuah depot di pojokan jalan HOS Cokroaminoto, Depot Cahaya namanya. Nah depotnya menjual berbagai menu makanan China yang umum dijumpai, macam nasi goreng, kwetiaw goreng, fu yung hai, dll, termasuk si tamie yang saya pingin. Saking pinginnya, langsung aja pesen tamie capcay, saya pikir bakal banyak sayurnya. Asik dong kalo banyak sayurnya. Eh, taunya yang dateng sayurnya sepi tapi “printilannya” yang banyak. Apasih printilan? Itu lho ikan yang dicampur di capcay-nya, macem kekean, ayam, en ati ampela.

makanan china

Disajikan di piring oval plus tak lupa pendampingnya, si acar. Menarik sih tampilannya, tapi berhubung saya ga suka wortel, jadinya wortelnya saya pinggirin dan saya pindahin ke piring temen yang nemenin andok tamie. 😀 Porsinya besar eh. Statusnya bener-bener dari kelaperan naik ke tingkat kekenyangan. Hehe,, si acar ngebantu banget ngilangin rasa eneg di perut.

Abis dikenalin ke Depot Cahaya itu, akhirnya tiap main ke Moxer—istilah kerennya Mojokerto—saya jadi pengen makan tamie lagi. Hehe.. Nah, kalo ada yang mampir ke Moxer, monggo dicoba andok di depot itu. Rasanya cukup enak kok, harga juga standar. Xixixii…

Baiklah, sekian reportase tamie dari saya.

Advertisements

Cita Rasa Surabaya

February 23, 2011

Tulisan ini dibuat tak lama setelah saya tiba di kota kelahiran saya, Surabaya. Setelah melakukan beberapa penambahan dan pengurangan, inilah hasil tulis ulangnya. Please, enjoy.

Setelah beberapa tahun bekerja di ibu kota, saya memutuskan untuk akhirnya kembali ke kota saya tercinta. Pada Desember 2010, saya sudah resmi menghuni kota saya lagi. Senangnya!!!!

Setelah berada di kota saya, hal pertama yang saya inginkan adalah kembali menikmati makanan khas Surabaya. Makanan pertama yang mudah didapatkan adalah Tahu Campur. Ada beberapa penjual Tahu Campur yang lewat depan rumah saya setiap malamnya. Oleh karena itu, di hari pertama saya di rumah, saya akan mencicipnya lagi.

Saat itu hari Jumat malam, sembari menunggu abang penjual Tahu Campur, saya menikmati tayangan Harry Potter di salah satu stasiun TV swasta. Hingga larut malam saya tunggu, si abang tak kunjung lewat. Setelah hampir tengah malam, akhirnya si abang yang ditunggu lewat juga. Haaahhh,, tak sabar saya mencicipnya… uhuhuhuhuhu… Aroma petisnya begitu menggoda, membuat liur menetes [agak berlebihan di bagian ini :)].

Bagi yang belum mengenal Tahu Campur, penganan ini terdiri atas daging tetelan, lento, selada, mie, dan tentunya tahu. Isian tersebut disiram dengan kuah kaldu tetelan yang berempah dan tak lupa ditambah dengan petis. Hmmm… sedapnya tak terkira. Saya benar-benar puas dengan rasanya. Mak nyus kalo kata pak Bondan. Hihihihihi….

Oke, Tahu Campur sudah saya nikmati. Selanjutnya saya ingin mencoba Rujak Cingur, Lontong Kupang, dan Semanggi. Mmmm… saya akan berburu lagi.